Mengenal Lebih Dekat Guru UAS ; Sosok Alim yang Selalu Sederhana

Posted on
Ustadz Abdul Somad, Lc., M.A. (Arab: عبد الصمد‎, lahir di Silo Lama, Asahan, Sumatera Utara, 18 Mei 1977) adalah seorang pendakwah dan ulama Indonesia yang sering mengulas berbagai macam persoalan agama, khususnya kajian ilmu hadis dan Ilmu fikih. Selain itu, ia juga banyak membahas mengenai nasionalisme dan berbagai masalah terkini yang sedang menjadi pembahasan hangat di kalangan masyarakat. Namanya dikenal publik karena Ilmu dan kelugasannya dalam memberikan penjelasan dalam menyampaikan dakwah yang disiarkan melalui saluran Youtube. Ustadz Abdul Somad saat ini bertugas sebagai dosen di Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim (UIN Suska) Riau.
Kajian-kajiannya yang tajam dan menarik membuat banyak orang suka dengan tausiahnya. Ulasan yang cerdas dan lugas, ditambah lagi dengan keahlian dalam merangkai kata yang menjadi sebuah retorika dakwah, membuat ceramah Ustadz Abdul Somad begitu mudah dicerna dan mudah dipahami oleh berbagai kalangan masyarakat.
Banyak dari ceramah Ustadz Abdul Somad yang mengulas berbagai macam persoalan agama. Dan bahkan bukan itu saja, ceramah Ustadz Abdul Somad juga banyak yang membahas mengenai masalah-masalah terkini, nasionalisme dan berbagai masalah yang sedang menjadi pembahasan hangat di kalangan masyarakat.
Sejak dari bangku sekolah dasar dirinya dididik melalui sekolah yang berbasis pada Tahfiz Alquran. Tamat dari SD Al-Washliyah Medan tahun 1990, ia melanjutkan pendidikannya ke MTS Mu’allimin al-Washliyah Medan. Setelah tamat tahun 1993, ia melanjutkan pendidikan ke Pesantren Darularafah Deliserdang Sumatera Utara selama satu tahun. Lalu tahun 1994, ia pindah ke Riau untuk melanjutkan pendidikan di Madrasah Aliyah Nurul Falah, Air Molek, Indragiri Hulu dan menyelesaikannya di tahun 1996. Tahun 1996–1998 ia kuliah di UIN SUSKA Riau.
Tahun 1998, ia merupakan salah satu dari 100 orang yang menerima beasiswa yang dibuka oleh Pemerintah Mesir untuk orang indonesia belajar di Universitas Al-Azhar mengalahkan 900-an orang lainnya yang mengikuti tes untuk mendapatkan beasiswa tersebut. Abdul Somad mendapatkan gelar Lc-nya dalam waktu tiga tahun 10 bulan.
Kemudian pada tahun 2004, kerajaan Maroko menyediakan 15 beasiswa bagi pendidikan S2 di Institut Dar Al-Hadis Al-Hassania yang setiap tahunnya hanya menerima 20 orang murid dengan rincian 15 orang Maroko dan lima orang untuk asing. Abdul Somad pun terpilih untuk masuk dalam kuota penerimaan 5 orang asing tersebut melalui jalur beasiswa S2 yang diselesaikannya dalam waktu satu tahun 11 bulan.
Pendidikan

Karya bukuUstadz Abdul Somad telah menuliskan beberapa buku yang menjadi best seller di kalangan ummat islam, di antaranya: 37 Masalah Populer, 99 Pertanyaan Seputar Sholat, dan 33 Tanya Jawab Seputar Qurban

Sempat ditolak dan dipersekusi di Bali, disambut meriah di Serambi Mekah. Begitulah yang dialami Abdul Somad, Lc, MA. Penceramah berdarah Melayu Deli dan Melayu Pelalawan ini tampil di Banda Aceh bersama Habib Novel Alaydrus dalam rangka mengenang 13 tahun bencana Tsunami Aceh, 26 Desember lalu.

Tak cuma diberi tumpangan Toyota Alphard seri terbaru dengan nomor inisial sang ustad, BL 1 UAS (Ustaz Abdul Somad). Oleh panitia keduanya juga dipeusijuek (ditepungtawari) dan dikenakan pakaian adat Aceh. Sehingga, keduanya persis seperti sepasang linto baro (pengantin pria).

“Tidak pernah terlintas di pikiran saya, akan mengenakan pakaian kebesaran ini. Selain kebesaran (besar) juga keberatan (berat),” canda Somad di hadapan ribuan jamaah yang memadati Taman Ratu Safiatuddin, Banda Aceh.

Humor dan candaan selalu diselipkan ustad kelahiran Silo Lama, Asahan, Sumatera Utara, 18 Mei 1977 itu. Tak heran bila para jamaahnya tahan hingga lebih dari satu jam menyimak tausyiahnya. Kepiawaiannya menyelipkan candaan itulah justru yang sempat dikritik cendekiawan muslim Zuhairi Misrawi.

Pada 21 November lalu di laman facebooknya dia menulis, “Somad itu adik kelas saya di al-Azhar. Ilmunya biasa-biasa saja. Tidak istimewa. Kelebihannya cuman bisa melucu. Kalau soal keilmuan, masih banyak yang lebih pinter, arif, dan tidak ngelunjak.”

Sepertinya penilaian Zuhairi itu kurang akurat dan cenderung emosional. Dari berbagai rekaman ceramah Somad di youtube yang sempat detik.com simak, Somad terlihat sangat hafal soal hadis dan berbagai kitab klasik dan kitab kuning yang biasa menjadi rujukan para kiai Nahdlatul Ulama (NU). Satu hal yang mungkin tak diketahui Zuhairi selaku seniornya, selepas dari al-Azhar Somad melanjutkan studinya ke Maroko untuk mendalami ilmu hadist.

“Dari kontrak 24 bulan, Alhamdulillah saya dapat menyelesaikan master saya di Maroko dalam setahun sepuluh bulan,” aku Somad dalam salah satu ceramahnya.

Dua kanal utama ceramahnya di Youtube, yakni Tafaqquh Online dan Fodamara, setiap video Abdul Somad ditonton ratusan ribu bahkan ada yang 3-7 juta kali.

Di fanspage facebook maupun instagram, dua akun personal media sosial yang aktif digunakannya, hingga Jumat kemarin masing-masing punya pengikut 717.170 dan 1,1 juta orang.

Apa yang membuat ceramahnya, dalam arsip digital maupun streaming, kerap diburu banyak warganet Indonesia kontemporer? Adakah rahasia dakwah yang dilakukannya sejak 2008 itu?

Kepiawaian Somad mengemas materi ceramah dengan berbagai rujukan yang disampaikannya dengan fasih dan diselingi humor tersebut, bagi DR Moeflich Hasbullah, mengingatkanya kepada ‘Da’i Sejuta Umat’ almarhum KH Zainuddin MZ. Hal ini juga terkait dengan penampilan Somad yang sederhana seperti Zainuddin. Dia cuma mengenakan kemeja Koko dan kopiah, bukan berpenampilan ala wali atau mengenakan jubah ala para habaib.

“Ceramah-ceramah ustadz Somad kalau saya menyimak di youtube cukup padat ilmu dan humor-humornya segar. Ia tegas tapi fleksibel, militan tapi juga kultural. Tak berlebihan kalau saya menyebutnya sang Phenomenon,” kata Moeflich kepada detik.com, Jumat (29/12/2017).

Bila KH Zainuddin MZ hafal membacakan teks Arab dakwahnya, ia melanjutkan, Somad biasa menyebutkan nama kitab, pengarang, teks kalimat dan konteks kitab yang dikutipnya itu. Dan dalam penyebutan itu, Somad hampir tidak pernah ada jeda berpikir dulu. Daya ingatnya luar biasa, informasi sumber kitab langsung mengalir dari ingatannya.

Sementara Muhammad Sufyan Abdurrahman bersaksi bahwa gaya ceramah Somad berjalan natural. Tak dibuat-dibuat, tak pula menyamakan dengan seseorang, atau merujuk sejumlah video ustadz lainnya yang banyak tayang di televisi atau youtube seperti Buya Yahya, Ustadz Idrus Romli, dan Ustadz Adi Hidayat.

“Somad mengakui Gaya orasi ini ada wasilah tetesan gen dari kakeknya, Datuk Zakaria. Di kampung mesjid, hingga akhir hayatnya, sang kakek konsisten menjadi khatib Jum’at di sela tugas keseharian sebagai petugas pencatat pernikahan,” tulis dosen Digital Public Relations Telkom University, Bandung kepada detik.com beberapa waktu lalu.

Secara khusus, Moeflich yang mengajar Sejarah Islam di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati, Bandung menyoroti Somad dalam hubungannya dengan NU. Menurutnya, Somad adalah orang NU yang pikirannya tidak mewakili NU tapi mewakili independensi keilmuan dirinya dan umat Islam.

Salah satu indikasinya, kata dia, Somad membenarkan khilafah dengan dasar kutipan kitabnya yang kuat dan juga simpatik pada Erdogan (Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan), bahkan mengidolakannya. “Padahal rata-rata orang NU tidak suka kepada Erdogan,” ujarnya.

Bila dikelompokkan dengan ulama NU lainnya, mungkin Somad sejalur dengan KH. Hasyim Muzadi yang ketegasannya sama. “Suara keduanya mewakili umat Islam bukan hanya mewakili NU, tapi di NU tetap diterima. Hasyim di jajaran ulama senior, Abdul Somad yunior,” paparnya.
(jat/jat)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *